Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

ERPH BNK 2020 | Unit Kaunseling Sekolah

Blog Archive

Friday, June 21, 2013
Dalam sesi tazkirah pagi ini saya menyentuh bab syaitan, teringat saya pada kisah lama yang di utarakan oleh sahabat kami satu sekolah,beliau kini menjadi penceramah di radio Selangor, mungkin ramai yang mengenalinya..Ustaz Ahmad Dasuki. Isteri beliau dulu sekelas dengan saya.
Cerita itu berkenaan dengan kanak-kanak kecil yang pendiam tetapi mampu menyelamatkan akidah kawan-kawannya.

Ringkas cerita, syaitan itu tak wujud sebenarnya, ramai yang tak tahu, sekadar belajar ilmu syariat tak jumpa bab ini, kena masuk ilmu tasauf baru jumpa. Bukan maknanya syariat dan tasauf itu bertentangan, tetapi bezanya ia dari aspek luar dan dalam.

Buah epal lain rupanya di luar, lain pula di dalam.Kalau anda singgah di Masjid Teras Jernang ada Tertulis di dindingnya"Awas pencuri.." Disebelah nya diletakkan gambar manusia sedang membawa lari beg. Saya tanya, itu gambar manusia ke syaitan? Semua menjawab manusia. 

Lagi..yang mencuri, merompak, samun, membunuh,tak puasa, tinggal sembahyang...manusia ke syaitan? Manusia... dah tu...mana syaitannya? Anda mungkin pernah melihat hantu... ingat lagi masa kecik-kecik dulu rupa hantu bagaimana, saya juga pernah lihat jin beberapa kali, namun saya belum pernah dengar dan belum pernah melihat bagaimana rupa syaitan itu.

Rupanya, syaitan adalah perangai manusia dan jin yang melampau.Mana2 manusia yang melampaui batas, dialah syaitan.Jangan salahkan takdir jika anda menjadi manusia yang terkebelakang,yang tertinggal dan terpuruk, jangan disalahkan syaitan,sebab syaitan tidak pernah sesekali menghantar sms kepada anda,atau membuat panggilan supaya anda menjadi manusia yang jauh dari rahmat Tuhan.

Salahkan diri sendiri.Kenapa aku sampai begini tidak mengenal Allah.
Wallahu A'lam

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers