Monday, July 22, 2013

Kita Ibarat Patung

Diri manusia,boleh diibaratkan seperti patung,asalnya tidak bernyawa,tidak ada nafsu,tiada penglihatan,tiada pendengaran,tak ada kudrat(kuasa), tidak bergerak, diam kaku, tiada iradat (kehendak),tiada keinginan. Hanya wujud sahaja yang ada.(pun asalnya kita tak wujud) Kita asalnya tuli, buta,bisu dan lain-lain.Lalu Tuhan yang Esa memberikan kepada manusia 

Zahir - Nampak dilihat
Bashar - Penglihatan
Sama' - Pendengaran
Qudrat-Kuasa
Iradat-Kemahuan
Hayyun-Kehidupan
Latif -kelemah-lembutan
Kalam-Boleh berkata-kata

Kita juga dikurniakan perasaan, untuk menilai, akal untuk berfikir.Lalu Tuhan berikan 2 jalan."Wahadainahun najdain" dan Kami berikan (petunjuk) kepada manusia 2 jalan". Jalan baik atau buruk.Bahagia atau Derita.

Lalu Tuhan jadikan manusia sebagai pengganti diriNya."Inni Jaailun fil ardhi kholifah" Sesungguhnya Aku jadikan manusia sebagai khalifah di muka bumi".

Pantaskah manusia bertindak selain dari kehendak yang menjadikan dirinya. Pantaskah manusia mempunyai lain-lain keinginan yang berlawanan dengan keinginan Tuhannya.

Sesudah diberikan kita kehidupan yang sementara ini,dengan segala macam susah payah untuk bertatih dari satu keadaan ke satu keadaan,akhirnya kepada Dia kita akan dikembalikan."Tsumma Ilahi Tur ja uun" Kemudian kepadaNya kamu semua dikembalikan. Baik artis atau rakyat biasa, baik penguasa dibumi atau golongan miskin.Baik yang gagah perkasa atau yang tak berdaya.Semuanya akan kembali kepadaNya.
 

No comments:

Post a Comment