Tuesday, February 25, 2014

Hiasan Pintu Pra Sekolah

Saya diminta membuat rekaan untuk menutup pemandangan pintu ini. 
Dan inilah hasilnya

Read more »

 
Monday, February 24, 2014

Buletin BnK Kembali semula


Read more »

 

Pintu Masuk Bilik UbK


Read more »

 

BERANI HIDUP LUAR BIASA

Manusia sebenarnya selesa dengan cara hidup biasa-biasa. Cara hidup biasa ini tidak banyak cabaran. Graf hidupnya statik dan tidak banyak berubah.


Dari segi gajinya biasa-biasa sahaja. Cukup makan dan sara hidup setiap bulan. Dari cara bekerjanya biasa-biasa sahaja. Keluar rumah waktu pagi dan balik waktu petang.


Inilah yang umum dilakukan oleh manusia biasa. Namun ada orang berfikiran, sampai bila dia akan hidup cara sebegitu. Gaji bulan ini habis bulan ini. Andainya bulan depan dia tidak bekerja dan tiada gaji,maka dia seperti orang yang tidak punya apa-apa.


Lalu dia berfikir dan ingin naik ke taraf yang lebih tinggi. Ingin mempunyai gaji yang besar, kenderaan yang bagus dan segala keinginan dirinya dan keluarga tercapai.


Lalu dia merancang untuk keluar dari cara hidup biasa ke arah cara hidup luar biasa.


Rupanya bukan mudah untuk melalui setiap anak tangga. Banyak cubaan yang kadang-kadang boleh mematahkan semangat, namun disebabkan keinginan yang kuat, dia tempuhi jua.


Manusia pertama pencipta bernama Thomas Edison pernah berkata, “kejayaan itu dicapai dengan 1 perseratus keinginan dan 99 peratus usaha”Untuk hidup cara luar biasa, kita mesti berani berubah, berani bertindak luar biasa. Maksudnya berani membuat tindakan diluar dari kebiasaan.


 Kejayaan Dalam Akademik

Dalam akademik, jika kamu ingin kejayaan yang cemerlang, contohnya mendapat 5A dalam UPSR, kamu mesti berusaha dengan bersungguh-sungguh. Bak kata Dr.Shukri, “Kejayaan yang luar biasa itu datangnya dari usaha yang luar biasa”.


Kita perlu berfikir dan mengambil keputusan demi masa depan kita sendiri. Baik buruk, bahagia, derita kita adalah akibat ulah perbuatan kita sendiri.


Siapa mahu hidup susah? Cuba angkat tangan. Ada? Pastinya orang yang normal tidak mahu sama sekali. Baik susah semasa dewasa nanti, atau ketika sudah menginjak zaman orang tua atau lebih jauh lagi, susah ketika berada di dalam kubur dan akhirat nanti.


Untuk itu, kita mesti paksakan diri untuk menyelamat diri kita. Sebagaimana kita datang ke dunia hanyalah seorang diri, keluar dari perut ibu seorang diri, begitulah kita akan pergi satu masa nanti seorang seorang diri.


Kita mesti pandang jauh ke depan. Bukan sekadar mahu hidup senang di sini (dunia) sahaja, bahkan di sana juga. Peluang yang datang hanya sekali sahaja.Ianya tak akan berulang lagi.


Jika kamu sudah berusia 13 tahun, umumnya kita semua akan pergi ke sekolah menengah, menangis macam mana sekalipun masa tidak akan dapat membawa kita kembali ke zaman lampau.


Sungguh rugilah orang-orang yang telah mensia-siakan nikmat hidup. Sedangkan orang yang sudah meninggal, jika ditanya apakah mereka ingin hidup kembali untuk menebus dosa mereka, pastinya semua mereka mahu hidup semula.


Guru-guru hanyalah pembimbing kita, mereka tidak boleh menyelamat kita.


Sewaktu kita berada dalam dewan peperiksaan, kita sendiri yang berdepan dengan soalan. Tiada siapa yang boleh menolong. Begitulah ketika manusia berdepan dengan Malaikat di dalam kubur yang bertanya soalan, tiada siapa pun yang mampu menolong kita.Samalah dengan Nabi, mereka juga hanya pembimbing, mahu atau tidak ikuti ajaran mereka, itu tergantung pada kita.


Tuhan telah memberi kepada manusia anugerah akal yang sangat mahal nilainya. Kerana akallah, manusia berbeza dari makhluk lain, kerana akalnya manusia boleh terbang tinggi dengan pesawat di udara, kerana akal manusia mampu sampai ke angkasa raya, bahkan turun ke lautan yang dalam.


Buletin kali ini ingin mengajak anak-anak semua untuk berani hidup berubah,TIDAK SELESAAda satu keadaan yang akan kita lalui apabila kita memutuskan untuk hidup luar biasa. Keadaan itu adalah kurang selesa.


Keadaan ini sebenarnya tidaklah lama, kita perlu bersabar sehingga kita semakin merasa agak selesa dengan keadaan baru.


Selain itu, para pelajar yang ingin berjaya, kita perlu berkorban untuk mencapai kejayaan.


Masa bermain-main perlu dikurangkan, banyakkan membuat latih tubi, perbanyakkan latihan matematik, sains dan soalan-soalan lain.


Banyakkan membaca. Pada waktu petang isilah dengan beriadah. Pelajar cemerlang tidak memisahkan dirinya dari aktiviti bersukan.Kerana dengan bersukan, otak menjadi cergas, badan sihat,ingatan pun semakin kuat.Kita perlu berkorban masa untuk membaca buku-buku, percayalah orang yang rajin membaca, dia akan mempunyai banyak ilmu. Ilmu lah yang menaikkan dirinya di mata orang lain.Sebagaimana belon naik kerana isinya dan bukan kerana warnanya.Salam Maju Jaya.

Read more »

 
Sunday, February 23, 2014
Saturday, February 22, 2014
Tuesday, February 18, 2014
Monday, February 17, 2014

Apa yang Cikgu Haslinda Paparkan di Blognya

Merekayasa Perkhidmatan Bimbingan dan Kaunseling 2014

Gambar sebelum ...


Gambar selepas


*************************************************************
Gambar sebelum


Gambar selepas


Ok tak pemandangan baru ni...terima kasih kepada cikgu hisham atas sumbangan memerihkan sudut pintu bilik ubk kami...apa lagi anak2 smkku jgn lupa singgah tgk perubahan baru ini....
terima kasih kpd prs amirul akmal dan suhen yg menolong cikgu2 tadi...

selamat datang juga buat kaunselor baru Pn Mazdalina ke SMK Kajang Utama...
Tahniah kpd Pn Zuriyati dengan persembahan mantap untuk perjumpaan ibu bapa hari ini...
Cikgu harap semua warga SMKKU menyokong unit bimbingan dan kaunseling smkku...

Read more »

 
Friday, February 14, 2014
Thursday, February 6, 2014

Dugaan Menjadi Insan Luar Biasa

Program Dalam Agenda
14 Feb SK Persint 11/3 Putrajaya
15 Feb SK Dusun Tua
26 Mac TOT ELAS
27 Mac Lawatan ke Aceh
Mei .. Lawatan ke Balik Papan

Read more »

 
Wednesday, February 5, 2014

Hehe


Read more »

 
Monday, February 3, 2014

Mantapkan Program Tahun ini dengan meng"upgrade" diri sendiri

Kisah Sang Kambing 

Dalam pengembaraan ini saya bertemu dengan guru yang beliau bolehlah disifatkan sebagai ulama kecil-kecilan. Beliau ialah Bapak Tengku Tarmizi Dahmi. Satu hari ketika menghuraikan sepotong ayat Al-Qur'an dari Surah Al-Hadid ayat 20





Beliau bercerita, pada ketika dahulu ada seekor kambing yang tinggal sendirinya,ia berada pada musim kemarau yang sangat panas, sehingga kulit bumi pun merekah lantaran kepanasan yang amat sangat, seekor kambing kehabisan bekalan makanan, tak punya stok untuk dimakan, lalu dia berhijrah dari tempat itu, menempah nasib baru, untung-untung ada rezeki buat nya di tempat yang lain.

Maka berjalanlah sang kambing ini melalui beberapa buah kampung sehingga melintasi dua bukit. Penatlah ia melalui bukit, menempuh kepanasan dan kehausan, akhirnya turun ke bukit ke dia bertemu dengan sebuah kebun. Rupanya kebun ini baru ditinggalkan sang petani.Tak hairanlah ada tumbuhan yang masih subur dan segar. Namun

Ketahuilah olehmu, bahawasanya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. 

Read more »

 
Saturday, February 1, 2014

Training For Trainer

Read more »

 

Harimau Mati Tinggalkan Belang


Pada suatu hari ahli kumpulan MLM menghadiri satu kursus di Kota Bharu, motivator jemputan ialah seorang lelaki berbangsa Cina. Dalam sesi perkenalan, seorang lelaki Melayu dijemput tampil ke hadapan untuk memperkenalkan diri.

Motivator itu lantas bertanya, “Siapa nama kamu? Hasan jawabnya. Bapamu? Salleh jawabnya lagi.Siapa nama datukmu, ”hmmmmm” agak lambat sedikit dia hendak menjawab..Waahab..jawabnya dengan agak perlahan sedikit. Siapa nama ayah pada atukmu? Sampai disini, lidah dia kelu tak boleh menjawab.

"Tak tahu? Apalah kamu ni kata motivator itu, nama ayah atuk sendiri pun tak tahu”. Kata motivator itu.

“Harimau mati tinggalkan belang, manusia mati (meninggal) tinggalkan nama”Ini nama pun tidak ada !

Para hadirin terkejut semua. Wah..kalau begitu, saya pun sama, bisik peserta yang lain. Kisah ini mengingatkan kita,bahawa pada suatu saat nanti, kita akan pergi dari muka bumi ini. Nah..mungkin kita masih diingati dan disebut orang untuk beberapa waktu, mungkin anak cucu kita masih mengenali siapa kita jika kita punya anak dan cucu. Tapi, mungkinkah anak kepada cucu dan cicit kita mengenali siapa kita?

Apakah masih ada orang yang menyebut-nyebut nama kita lantas menghadiahkan bacaan Al-Fatihah atau doa-doa tertentu untuk kita di sana? Belum tentukan?
Kenapa Nabi Muhammad SAW nama beliau ada sampai hari ini? Kenapa nama sahabat beliau masih disebut-sebut orang? Kenapa Mahatma Gandhi masih diingat orang?

Jawapannya, kerana mereka semua punya jasa yang besar atas dunia ini sebelum mereka pergi.Padahal usia mereka pun bukanlah panjang sangat. Nabi Muhammad sendiri hanya 63 tahun. Oleh itu, jom kita menjadi manusia yang baik dan taburkanlah kebaikan, taburlah jasa kita ke serata alam, mudah-mudahan orang akan mengingati kita suatu saat nanti ketika kita tiada lagi.

Jangan jadi manusia yang hanya ingin hidup sendiri dan menyendiri. Kerana kita memang sangat memerlukan bantuan orang lain satu saat nanti. Sekaya apa pun manusia, dia pasti memerlukan pemandu keretanya, dia pasti inginkan makanan, pakaian dan segala kemudahan-kemudahan lain. Tak mungkin dia boleh melakukan itu semua,buat baju sendiri,cipta telefon bimbit sendiri, masak sendiri, tanam sayuran sendiri dan tak mungkin. Dia pasti perlukan bantuan dari para petani.

Oleh itu,hidup ini jangan sombong. Merendah dirilah dihadapan siapapun yang kamu kenali. Taraf diri kita tak lebih dari berada di hujung tapak kaki orang lain.

Perhatikan kepala kita sewaktu kita sujud dalam solat berjamaah, kepala kita berada di hujung telapak kaki orang di hadapan kita. Itulah taraf kita sebenarnya. Gelaran-gelaran yang mulia hanyalah pemberian sesama manusia.Kelak ketika kita meninggal, orang tidak lagi panggil kita Yang Berhormat, tetapi tukang mandian mayat berkata, tolong usung mayat itu ke mari.Nama kita sudah pun bertukar lagi.

Kenderaan kita pun bertukar lagi.Jika awal waktu kelahiran, tangan bidan merupakan kenderaan awal kita,sebelumnya perut ibu yang membawa kita ke mana-mana,kemudian setelah boleh berjalan,kenderaan mainan lah kenderaan kita, kemudian bahu ayah kita, kemudian setelah dewasa kenderaan yang kita guna sekarang, kemudian ketika jasad sudah terpisah dari nyawa, bahu orang mukmin menjadi kenderaan kita dan akhir sekali di akhirat kelak, kenderaan di padang mahsyar bagi orang yang melakukan ibadah korban di dunia. Mereka berkorban apa saja demi agama, bukan sekadar seekor kambing setahun sekali, malah mereka berkorban jiwa dan raga, harta dan perasaan yang satu-satunya.Subhanallah

Read more »

 

Penulis Best Seller

Kesempatan berharga 31 Januari 2014.

Read more »