Sunday, May 18, 2014

Bersabarlah jika anda diftinah

Tatakrama Perhubungan Sesama Manusia

Yaa ayyuhalladziina aamanu in jaa afaasiqum bi nabain fatabayyanuu... (sampai akhir) ayat 6 Surah Al-Hujurat.

Wahai orang2 yang mengaku beriman kepada Allah Taala sekiranya datang padamu orang fasik (suara2 jahat dari luar atau datangnya dari dalam hati sendiri) membawa perkhabaran ... Maka siasatlah dahulu..secara sungguh-sungguh agar kamu tidak menimpakan satu musibah terhadap satu kaum tanpa pengetahuan (bukti,dalil) menyebabkan kamu nanti akan menjadi orang-orang yang menyesal.(nanti didunia dan akhirat akibat perbuatan kamu ).

Ketahuilah apa yang datang ke atas hati setiap kita,ianya dinamakan KHATIR, yakni lintasan hati.
Lintasan hati yang tidak baik terhadap orang lain itu JIKA kita percaya, ianya membawa kepada SYAK WASANGKA. Sebaiknya kita tepis awal-awal lagi dengan mendatangkan bukti lain bahawa orang yang kita sedang tuduh itu tidaklah sebegitu sebenarnya, mungkin kita yang khilaf.
Jika syak wasangka diikuti,lalu dilafaz dengan bersuara,ia sudah menjadi FITNAH. sementara dosa fitnah amatlah besar.

Allah S.W.T. berfirman yang maksudnya: “Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan fitnah kepada orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan, kemudian mereka tidak bertaubat, maka bagi mereka azab jahannam dan bagi mereka azab (neraka) yang sangat pedih”. (Q.S. al-Buruj: 10)
Perhatikan...awalnya Lintasan Hati sahaja->Syak Wasangka -> lalu akhirnya FITNAH
Adalah tidak patut seorang muslim yang dalam proses menjadi mukmin, yang solat tak pernah tinggal ,tiba-tiba memfitnah saudaranya, apalagi lah jika ahli keluarga sendiri, sedang itu semua tanpa BUKTI, hanya mainan perasaan dan syak wasangka semata.

Pertama, ianya adalah FITNAH, kedua ianya memutuskan hubungan yang baik sesama insan.Adakah patut hal ini berlaku? Bukankah kerja rasmi syaitan itu sentiasa menimbulkan perpecahan sesama manusia. Dia bertepuk tangan, kita dapat apa? Gara-gara itu semua, hubungan yang harmonis sudah menjadi tegang, kasih dan sayang hilang sama sekali, semua bermasam muka. Yang memfitnah benci kepada orang yang difitnah, apalagi orang yang terkena fitnah.

Nampak tak? Mudah saja cara masuk neraka. Hanya ikut lintasan hati, percaya, yakin dan sebut,lalu berjayalah kita menjadi tukang fitnah.

Orang yang memfitnah seharusnya bertaubat jika dia ingin kembali ke jalan benar. Jika dia tidak bertaubat, membiarkan sahaja fitnah itu berlalu hari demi hari, sampai meninggal orang yang difitnah, nescaya nerakalah baginya, demikian tercatat dalam Surah Al Buruj ayat 10.
Soalnya, patutkah kita fitnah seseorang lantaran sebab sesuatu yang kecil? Fikir kembali, jika tak dapat apa yang kita inginkan pun, janganlah sampai diri kita masuk ke neraka.Bukankah Al-Qur'an yang kita imani sentiasa menasihati kita :

Walaa tulqu bi aidikum ilat tahlukah
Dan janganlah kamu mencampakkan dirimu ke lembah kebinasaan.

 

No comments:

Post a Comment