Friday, September 26, 2014

Buletin Pertama 2013

BERANI HIDUP LUAR BIASA
Manusia sebenarnya selesa dengan cara hidup biasa-biasa. Cara hidup biasa ini tidak banyak cabaran. Graf hidupnya statik dan tidak banyak berubah.

Dari segi gajinya biasa-biasa sahaja. Cukup makan dan sara hidup setiap bulan. Dari cara bekerjanya biasa-biasa sahaja. Keluar rumah waktu pagi dan balik waktu petang.

Inilah yang umum dilakukan oleh manusia biasa. Namun ada orang berfikiran, sampai bila dia akan hidup cara sebegitu. Gaji bulan ini habis bulan ini. Andainya bulan depan dia tidak bekerja dan tiada gaji,maka dia seperti orang yang tidak punya apa-apa.

Lalu dia berfikir dan ingin naik ke taraf yang lebih tinggi. Ingin mempunyai gaji yang besar, kenderaan yang bagus dan segala keinginan dirinya dan keluarga tercapai.
Lalu dia merancang untuk keluar dari cara hidup biasa ke arah cara hidup luar biasa.

Rupanya bukan mudah untuk melalui setiap anak tangga. Banyak cubaan yang kadang-kadang boleh mematahkan semangat, namun disebabkan keinginan yang kuat, dia tempuhi jua.
Manusia pertama pencipta bernama Thomas Edison pernah berkata, “kejayaan itu dicapai dengan 1 perseratus keinginan dan 99 peratus usaha”

Untuk hidup cara luar biasa, kita mesti berani berubah, berani bertindak luar biasa. Maksudnya berani membuat tindakan diluar dari kebiasaan.

Kejayaan Dalam Akademik

Dalam akademik, jika kamu ingin kejayaan yang cemerlang, contohnya mendapat 5A dalam UPSR, kamu mesti berusaha dengan bersungguh-sungguh. Bak kata Dr.Shukri, “Kejayaan yang luar biasa itu datangnya dari usaha yang luar biasa”.

Kita perlu berfikir dan mengambil keputusan demi masa depan kita sendiri. Baik buruk, bahagia, derita kita adalah akibat ulah perbuatan kita sendiri.

Siapa mahu hidup susah? Cuba angkat tangan. Ada? Pastinya orang yang normal tidak mahu sama sekali. Baik susah semasa dewasa nanti, atau ketika sudah menginjak zaman orang tua atau lebih jauh lagi, susah ketika berada di dalam kubur dan akhirat nanti.

Untuk itu, kita mesti paksakan diri untuk menyelamat diri kita. Sebagaimana kita datang ke dunia hanyalah seorang diri, keluar dari perut ibu seorang diri, begitulah kita akan pergi satu masa nanti seorang seorang diri.

Kita mesti pandang jauh ke depan. Bukan sekadar mahu hidup senang di sini (dunia) sahaja, bahkan di sana juga. Peluang yang datang hanya sekali sahaja.Ianya tak akan berulang lagi.

Jika kamu sudah berusia 13 tahun,umumnya kita semua akan pergi ke sekolah menengah, menangis macam mana sekalipun masa tidak akan dapat membawa kita kembali ke zaman lampau.

Sungguh rugilah orang-orang yang telah mensia-siakan nikmat hidup. Sedangkan orang yang sudah meninggal, jika ditanya apakah mereka ingin hidup kembali untuk menebus dosa mereka, pastinya semua mereka mahu hidup semula.

Guru-guru hanyalah pembimbing kita, mereka tidak boleh menyelamat kita.
Sewaktu kita berada dalam dewan peperiksaan, kita sendiri yang berdepan dengan soalan. Tiada siapa yang boleh menolong. Begitulah ketika manusia berdepan dengan Malaikat di dalam kubur yang bertanya soalan, tiada siapa pun yang mampu menolong kita.

Samalah dengan Nabi, mereka juga hanya pembimbing, mahu atau tidak ikuti ajaran mereka, itu tergantung pada kita.
Tuhan telah memberi kepada manusia anugerah akal yang sangat mahal nilainya. Kerana akallah, manusia berbeza dari makhluk lain, kerana akalnya manusia boleh terbang tinggi dengan pesawat di udara, kerana akal manusia mampu sampai ke angkasa raya, bahkan turun ke lautan yang dalam.

Buletinkali ini ingin mengajak anak-anak semua untuk berani hidup berubah,

TIDAK SELESA

Ada satu keadaan yang akan kita lalui apabila kita memutuskan untuk hidup luar biasa. Keadaan itu adalah kurang selesa.
Keadaan ini sebenarnya tidaklah lama, kita perlu bersabar sehingga kita semakin merasa agak selesa dengan keadaan baru.

Selain itu, para pelajar yang yang berjaya, kita perlu berkorban untuk mencapai kejayaan.

Masa bermain-main perlu dikurangkan, banyakkan membuat latih tubi, perbanyakkan latihan matematik, sains dan soalan-soalan lain.
Banyakkan membaca. Pada waktu petang isilah dengan beriadah. Pelajar cemerlang tidak memisahkan dirinya dari aktiviti bersukan.
Kerana dengan bersukan, otak menjadi cergas, badan sihat,ingatan pun semakin kuat.
Kita perlu berkorban masa untuk membaca buku-buku, percayalah orang yang rajin membaca, dia akan mempunyai banyak ilmu. Ilmu lah yang menaikkan dirinya di mata orang lain.
Sebagaimana belon naik kerana isinya dan bukan kerana warnanya.

Salam Maju Jaya.
 

No comments:

Post a Comment