Thursday, May 21, 2015

Bahagia Selalu

Tatkala seseorang meninggal, kemudian ruhnya bertemu dengan sesama mereka, lalu mereka bertanya, berapa lamakah kamu hidup dahulu di dunia, jawabnya, aku merasakan daku hanya sempat hidup sepagi atau sepetang sahaja.

Alangkah singkatnya usia kita di sini, hanya kita yang merasakan lama ketika berada di sini. Bahagia yang abadi adalah disana. Jom carilah bahagia melalui jalan agama. Jalan yang Dia Redhai. Ada orang yang hidup sementara, kemudian dia meninggal dan meninggalkan anak yang sentiasa berzikir menyebut namaNya, (fa iza qodhaitasolaah, fazkurullah)..Annisa' 103; Apabila engkau selesai mengerjakan solat, maka sebutlah (nama) Allah..

Allah Taala menjamin perlepasan azab kubur bagi orang yang mempunyai keturunan yang sentiasa melanggengkan zikir kepadaNya.

FirmanNya lagi dalam hadis Qudsi : Berkata Allah Taala kepada Malaikat yang bertugas meniup sangkakala : Wahai Israfil, (ketika tiba saatnya kiamat) apabila engkau mendengar orang yang (berzikir) dengan katanya Allah Allah Allah, maka tak khir kan (Tangguhkan) kiamat 40 tahun, bagi memuliakan orang yang menyebut tadi".



Kiranya tempias menyentuhi paras wajahmu..




 

No comments:

Post a Comment