Thursday, May 28, 2015

KENAPA TIDAK AKU MENJADI TANAH

ALAMATUS SYAQOWAH ARBA'

Adalah tidak melampau kiranya perkataan celaka digunakan, jika perlu dan betul pada tempatnya, di dalam Al-Qur'an,Di dalam indeks pencarian ayat Al-Qur'an yang menggunakan kalimat "kecelakaan", terdapat 14 ayat.

Al-Quran pernah menyebut, bahawa ada segolongan manusia yang bangkit dipadang mahsyar kemudian hari, dia berkata, yalaitani, kuntu turabaa.(Surah Amma ya Tasa) Aduhai, alangkah celakanya diriku, alangkah baiknya jika aku dahulu menjadi tanah.

Demikian ratapan dan penyesalan manusia, kerana pernah menjadi manusia, ratapan ini terjadi disebabkan dia terpaksa hidup kali kedua, biarpun dirinya tidak mahu hidup lagi, namun kematian sudah tidak ada lagi, maka terpaksa lah dia berdepan dengan pertanyaan Tuhan.

Banyak lagi ayat-ayat yang lain yang menyebut kalimah "celaka". Tazkirah ini mengajak tuan-2 dan puan2 agar mengelak diri masing-masing dari lembah kecelakaan. Firman Tuhan, Wa laa tukqu bi aidiyakum, ila tahlukah, dan jangan kamu mencampakkan dirimu ke lembah kecelakaan.


Didalam Hidayatus Salikin, menyatakan ada 4 Tanda-tanda manusia celaka.

Yang pertama, dirinya sentiasa mengingati kebaikan dirinya yang lalu, (sering menyebut-nyebut kebaikan dirinya) padahal ianya di sisi Allah, belum tentu diterima atau di tolak.

Yang kedua, melupakan segala dosa dan kejahatannya yang lalu, padahal ianya di sisi Allah terjaga. (Masih belum terhapus).

Ketiga, suka (melihat) meniru orang yang lebih tinggi darinya dari aspek duniawi.Andai jirannya memiliki sesuatu yang lebih,dia pun ingin kan jugak. dan keempat,manakala aspek agama, dia suka mengambil contoh orang yang lebih ke bawah dari dirinya. Andai orang itu malas solat sunat, maka orang itulah yang akan menjadi contoh dan alasan baginya. Dengan kata lain, dia tidak mahu meniru orang yang lebih baik dari dirinya aspek agama.Sebaliknya, jika aspek duniawi, orang yang lebih bagus dari aspek harta yang menjadi contoh, sedang dirinya kurang dari segi kemampuan dan tidaklah sangat memerlukan apa yang dia ingin miliki itu. sebagai contoh, orang kampung, membeli kamera berharga RM2000.00, padahal bukanlah layak baginya yang sehari-hari tinggal di kampung, malah jarang ke bandar, tetapi membeli kamera yang bernilai tinggi.

 

No comments:

Post a Comment