Thursday, June 11, 2015

RAMADHAN datang Bagaikan Pendaki Gunung

PENDAKI GUNUNG dan ALIGNMENT
Ibaratnya seorang pendaki gunung, mereka mesti meringankan segala beban yang dibawa, supaya mereka dapat sampai ke tempat yang tinggi. Begitulah hamba Allah, untuk mencapai maqam yang tinggi di sisi Tuhannya, dia hendaklah meringankan segala beban dosa pada dirinya.
Bagi pengamal bacaan Surah Sajdah, bacaan ini merupakan penembusan atau pengampunan terhadap dosa-dosanya.
Manakala datangnya bulan Ramadhan ibarat sebuah kereta yang berjalan jauh. Setiap 10,000km tayarnya akan kembali tergerak, lari dari kedudukan asalnya, dengan itu kereta tersebut mesti di hantar ke kedai untuk dibetulkan semula aligment nya. Begitu lah hidup manusia, setelah jauh berjalan, alignment nya dengan Tuhan semakin lari. Ibadah nya semakin berkurang. Ruh ibadahnya semakin menurun. Graf imannya semakin surut.
Nasib baiklah ada Ramadhan, aligntment ibadah kembali dibetulkan. Ini bagi orang yang benar-benar menekuni bulan Ramadhan.
Dia kembali bertajahud, membaca Al-Quran, menjauhi percakapan lagha, banyak-banyak minta ampun, perbanyak sedekah dan lain-lain.
Bukan kah ciri-ciri orang yang beriman itu dinukilkan dalam AlQuran seperti ini.
Yang sabar, yang tetap dalam ketaatan, yang benar, yang rajin menderma dan  orang-orang yang bangun minta ampun diwaktu sahur.
 

No comments:

Post a Comment