Wednesday, February 17, 2016

4 Jenis Kematian

Datang Tak diundang
Pergi Tak dikenang
Orang lain ruhnya Aman
Dia menderita sepanjang Zaman

Itulah yang boleh dikatakan nasib manusia meninggal dalam kategori haiwan.
Kategori kedua : Meninggal dalam keadaan kurus kering.
Golongan tak beramal. Nama saja Islam. Tapi tak berapa kuat amalan. Kajian orang Kristian mendapat tak lebih 10% orang Islam yang faham agamanya.

Sekiranya seseorang telah selesai kerja-kerja wajib dia pada hari ini, dia pasti akan tidur dengan nyenyak sekali malam nanti. Namun jika dia belum tunaikan solat Isyak kemudian tidur..pasti tidurnya terganggu. Asyik terjaga dan risau.
Begitulah..Seseorang yang meninggal. Jika banyak kerja dia belum siap sempurna, solatnya tak sempurna, pendidikan anak tak beres, hutang tak bayar, ibadahnya tak berkualiti, matinya tak menjadi satu kerehatan baginya.

Seharusnya bagi orang Mukmin..almaut raahatu lilmukmin..kematian adalah Satu kerehatan yang panjang baginya. Penat dia bekerja dan berjuang, akhirnya dia meninggal Alam nan Fana ini. Makanya mati bagi dia adalah Satu kerehatan yang panjang.

Apa yang saya kenali. TGNA adalah Satu ikon yang sarat dengan nilai tasawuf. Setiap ucapan beliau tak lari Dari mengingati mati, syurga dan neraka. Bila ingat mati, automatic manusia akan ingat Allah. Kerana Mana mungkin mati dan Allah boleh berpisah. Kerana bila Seseorang mati, dengan Allah lah dia akan bertemu. Baik dalam keadaan suka atau tidak.

Saya pernah melihat beliau berwuduk. Sekali paip dibuka. Beliau tadah air, bila air Sudah penuh beliau ratakan air Ke muka dan cepat-cepat menutup paip sambil meneruskan merata air Ke seluruh wajahnya. Di waktu yang lain beliau berkata, air ni (air di masjid) nak orang ramai, orang ramai yang tolong bayar kan, maka jangan lah kita membazir.
 

No comments:

Post a Comment