Wednesday, March 2, 2016

Di sinilah tempatnya

Sebenarnya inilah tempat yang dicari-cari oleh manusia. Tenang...aman... damai... jauh dari hiruk pikuk dunia, jauh dari penipuan manusia, tiada sindir dan cerca, tiada iri dan dengki. Damailah yang pergi dalam kembaraan Ilahi.

Para sufi merindui pertemuan dengan Rabnya. Nabi Ibrahim ketika ditanya Malaikat apakah kamu tidak suka pada mati, masak aku tidak suka, justeru mati itu adalah jambatan aku dengan kekasihku. Lihatlah mereka dengan ainul basirah, dunia itu bagaikan terminal persinggahan. Secantik apa pun, itu tetap namanya terminal.

Saidatina Fatimah yang kesedihan atas kesakitan ayahndanya, langsung berubah menjadi gembira kerana dikhabarkan bahawa dia adalah antara orang  terawal mengekori ayahnya. Mengapa beliau cintakan kematian?

Bilal bin Rabah ketika lagi sakit sakaratul maut, sedang sang isteri menangis di sampingnya, janganlah bersedih kata Bilal, kerana sebentar lagi aku akan bertemu dengan Rasulullah dan sahabat yang lain. Aduh... kenal sekali Bilal siapa itu Rasulullah. Abu Lahab yang duduk sebandar pun, masih tak kenal hakikat Muhammad.

Wah..bukan kemain sukanya para sufi, bukan main rindunya mereka akan pertemuan dengan Rob nya. Kerana hidup sudah tak buat dosa lagi, yang ada hanya menangisi dosa yang lalu.

Saudara, tatkala nyawamu dibawa pergi, jasadmu diusung kemari, istirehatlah bagimu jika selama hidup kau berbakti, amal dan soleh itulah yang menemani.

Namun, jika solat entah ke mana, apalagi zikir dan fikir tiada bersama, tahulah nanti apa di sana, pastinya pergi takkan kembali lagi.

Kawan di dunia, itulah kawan di sana. Pilih-pilihlah siapa teman mu di sana. Kerana ada manusia yang duduk sendirian ketika ditanya, jawabnya ku tak punya kawan yang boleh beri jasa.

 

No comments:

Post a Comment