Friday, September 16, 2016

Perginya Sebutir Permata

Antara Gua Musang ke Lipis, berita pemergian Tuan Guru yang diterima menyentap seketika. Sayu, sedih, tergaman dan pilu silih datang. Hemat saya, mungkin beberapa hari sebelumnya beliau bertanya hari apakah hari ini, berapa hari lagi hari Jumaat. Hari Jumaat adalah dikatakan antara hari yang baik perginya seseorang hamba. Dan hamba yang baik, sentiasa rindu ingin bertemu tuhannya.
Namun tidaklah menidakkan akan baiknya seorang hamba jika dia pergi pada hari lain.
Kenangan Berceramah di Surau Annur
Kesempatan mengenali Ustaz Al Kausar, seorang sahabat yang hebat dalam ilmu dan syarahannya, saya mohon sekali untuk sesi ceramah di Bangi.
Alhamdulillah, kesempatan itu datang. Bukan di surau biasa, tetapi tepatnya di surau Annur, tempat Tuan Guru solat dan mengajarkan ilmunya.
Aduh, tak sampai hati saya ingin duduk di atas kerusi yang Tuan Guru Hj Harun Din gunakan untuk berceramah.
Dengan rasa rendah diri, jauh dan faqir, saya duduk jua. Ya. Saya berceramah di Surau An Nur buat pertama kali, kamera video disorot, audio direkod, adalah hal yang tak biasa bagi saya. Itulah pengalaman namanya.
Hari ini, 16 September 2016, kita mendengar berita syahdu pemergiannya di California. Sudah tertulis disitu akhir hayatnya, menghormati pesannya agar disemadikan dimana nafas berakhir. Kita semua terima dengan lapang dada.
Untuk Tuan Guru Umat Islam SeMalaysia, yang pernah 3 kali bermimpi bertemu Nabi, kita sedekahkan Fatihah ini, moga sampailah hajatnya hati. Perginya Murabbi Ummah yang tiada galang gantinya. Hadir nya satu dalam berjuta manusia.
Bagaikan permata yang bercahaya antara jutaan pasir. Semoga Tuhan menerima TG sebagai hambaNya yang diRindui. Dan kami pun tak ingin berpisah dengan tuan nanti.
Al Fatihah.
 

No comments:

Post a Comment