Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

Versi 14

 

Blog Archive

Monday, May 29, 2017

Kami tiba di KLIA2 menunggu penerbangan jam 7:55 pagi. Kami memilih penerbangan awal pagi, kerana jika kita sampai awal, banyak yang boleh kita lihat, ziarah. Sempat lagi makan tengah hari.




Kumpulan keluar lebih awal


Pandangan dari sisi kanan Airport Banda Aceh

Ketibaan di Airport Sultan Malikul Saleh Banda Acheh. Berkumpul sebelum meneruskan perjalanan dengan Van Khas.

Lokasi pertama persinggahan kami, kuburan massal. Kuburan Massal erting kubur beramai-ramai. Di situ disemadikan lebih 40,000 jasad mangsa Tsunami.





Di bawah padang rumput yang hijau itulah bersemadinya 40,000 jasad, Tanpa Nisan dan Nama-nama. Semuanya abadi disini.



Peserta bergambar di tapak perkuburan Massal sebagai kenang-kenangan pernah injak kaki di sini. Penulis sendiri baru pertama kali sampai ke sini.

Lokasi kedua kami ialah Kampung Lam Durah




Kubah dari Kampung seberang yang tiada nama hanyut sampai ke sini, jaraknya sekitar 3-4 kilometer.



Lihat lah besar mana dan agak berat mana. Kubah ini hanyut bersama dengan tapaknya sekali dan membawa 7 orang manusia di atasnya. Ia bagaikan sebuah bot terapung, tidak bergolek ke kiri dan kanan.



Di dalam Kubah tersebut terdapat Al Quran yang dibawa bersama, inilah Al Quran yang hanyut bersama Kubah tersebut.

AYAH CIK (Hj Muhsin, Mantan Pensyarah IAB) 
dan EN.BAHA Mantan Pensyarah KUSTEM ,ASYIK BERGAMBAR KENANGAN


Di Masjid Agung Baiturrahman


Pak Adi mangsa hidup, sempat koma 7 hari, hampir2 di kuburkan


Masjid Ulee Lhee yang terselamat, seni bina asasnya mirip masjid Agung Baiturrahman



Peserta bergambar dengan anak Yatim mangsa Tsunami
haus+dendam, Alpokat

atas Kapal Apung PLN

Ust Mujib memberikan syarahan di rumah beliau, biasanya pelawat lain tidak akan masuk ke dalam rumahnya, mereka hanya mendengar di luar sahaja kisah Tsunami dari ibu-ibu di situ, namun disebabkan saya sudah lama mengenali beliau, sejak zaman kuliah, maka saya terus ke rumahnya, kebetulan beliau belum keluar, sempat lah tetamu mendengar kisah nya. Beliau salah seorang yang sempat naik ke atas bot yang datang melanggar rumah sebelahnya.

Sebelum pamit pergi, di rumah Ust Mujib


Inilah perahu yang hanyut, Ustaz Mujib sempat melompat naik ke atasnya bersama 16 orang yang lain.

Pandangan dari atas bot.


Di dalam bot Apung 200,00 Tan, bot ini lah yang hanyut dari pesisir pantai sampai ke mari. Sekarang tak boleh ke mana-mana lagi.

Pandangan Banda Aceh dari atas Bot Apung PLN



Patung Gergasi di Masjid Baiturrahman ini harga satunya 16 Milyar Rupiah, mirip di Masjid Madinah.


Pak Adi




Rumoh Aceh


Masjid Agung 

Lokasi permainan Putro Phang


Di Pantai Lam Pu Uk sambil menunggu Ikan siap dibakar

Menziarahi Ulama Karasmatik Acheh, Drs Abu Tarmizi Dahmi
Mendengar Tausiah dari Pak Guru










En Baha dan isteri sedang menikmati makanan di kedai berhampiran air port





0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers